"wattaqullah wayuallikumullah" dan bertaqwa lah kepada Allah, maka Allah mengajarmu (Al baqarah 282)

Selasa, 24 Desember 2019

Keutamaan Menolong Agama Allah

Bismillahirrohmanirrohim

Tadabbur Ayat Pilihan


Allah azza wajalla berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنْ تَنْصُرُوا اللَّهَ يَنْصُرْكُمْ وَيُثَبِّتْ أَقْدَامَكُمْ (٧) وَالَّذِينَ كَفَرُوا فَتَعْسًا لَهُمْ وَأَضَلَّ أَعْمَالَهُمْ (٨) ذَلِكَ بِأَنَّهُمْ كَرِهُوا مَا أَنْزَلَ اللَّهُ فَأَحْبَطَ أَعْمَالَهُمْ (٩)

Hai orang-orang yang beriman, jika kalian menolong agama Allah, niscaya Dia akan menolong kalian dan meneguhkan kedudukan kalian. Adapun orang-orang kafir, maka kecelakaanlah bagi mereka dan Allah menyesatkan amal-amal mereka. Yang demikian itu adalah karena sesungguhnya mereka benci kepada apa yang diturunkan Allah (al-Quran) lalu Allah menghapuskan (pahala-pahala) amal-amal mereka.” (QS. Muhammad: 7-9)

Faidah:

Firman Allah azza wajalla “Yaa Ayyuhalladziina aamanu (wahai orang-orang yang beriman)” menunjukkan bahwa seruan/perintah yang Allah sebutkan dalam ayat ini ditujukan kepada seluruh kaum muslimin yang mengaku beriman kepada Allah ta’ala. Ayat ini menjelaskan bahwa amanah dakwah dan memperjuangkan islam tidak hanya menjadi tugas orang-orang tertentu seperti para dai, kiyai ataupun para ustadz. Dakwah dan memperjuangkan islam ini adalah amanah dan tugas seluruh kaum mu’minin.

Yang menunjukkan hal itu adalah lafazh ayat yang khitabnya dalam bentuk umum kepada seluruh kaum mu’minin. Pada ayat ini, Allah tidak menggunakan lafazh “Yaa ayyuha ad-Dua’at (wahai para dai)”, atau “Yaa Ayyuha al-Asaatiidz (wahai para ustadz)”, atau “Yaa ayyuha al-Masyaikh (wahai para kiyai)”, justru Allah menggunakan lafazh “Yaa ayyuhalladziina aamanuu (wahai sekalian orang-orang yang beriman)” yang menunjukan keumuman untuk seluruh kaum mu’minin. Lafazh ayat yang menyebutkan seruan dakwah ini sama dengan lafazh ayat yang menyebutkan wajibnya puasa, dimana khitab ayatnya juga ditujukan kepada seluruh kaum mu’minin. Allah azza wajalla berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

“Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa.” (QS. Al-Baqarah: 183)

Oleh karena itu, setiap muslim yang mengetahui kebenaran harus mendakawahkan kebenaran yang diketahuinya itu, tanpa harus menunggu ia menjadi seorang ustadz atau kiyai. Sebab menyembunyikan kebenaran adalah sesuatu yang terlaknat.

Allah azza wajalla berfirman:

إِنَّ الَّذِينَ يَكْتُمُونَ مَا أَنْزَلْنَا مِنَ الْبَيِّنَاتِ وَالْهُدَى مِنْ بَعْدِ مَا بَيَّنَّاهُ لِلنَّاسِ فِي الْكِتَابِ أُولَئِكَ يَلْعَنُهُمُ اللَّهُ وَيَلْعَنُهُمُ اللاعِنُونَ (١٥٩)

“Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa yang telah Kami turunkan berupa keterangan-keterangan yang jelas dan petunjuk, setelah Kami menerangkannya kepada manusia dalam al-Kitab, mereka itu dilaknat Allah dan dilaknat pula oleh semua mahluk yang dapat melaknat.” (QS. Al-Baqarah: 159)

Oleh karena itu pula Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan kepada kita untuk selalu menyampaikan kepada orang lain, apa yang kita ketahui darinya shallallahu ‘alaihi wasallami walau hanya satu ayat.

Firman Allah azza wajalla “intansurullah (jika kalian menolong agama Allah)”kalimat ini menunjukkan beberapa hal:

Allah tidak memaksa kita untuk ikut bergabung dalam barisan orang-orang yang mendakwahkan atau memperjuangkan agama-Nya. Hal ini menunjukan pula bahwa islam akan tetap menang walau tanpa keberadaan kita dalam barisan perjungan ini. Hanya saja, Allah memberikan pilihan, apakah kita ingin menjadi bagian dari orang-orang yang memiliki andil dalam kemenangan islam, atau kita memilih diam tanpa bergabung dalam barisan perjuangan tersebut, sehingga islam meninggalkan kita dengan kemenangannya, sedangkan kita terpuruk dalam kehinaan, waliyadzu billah.

Sebab jika kita tidak bergabung dengan barisan perjuangan dakwah, Allah akan mendatangkan kaum yang Allah cintai mereka dan mereka mencintai Allah. Mereka adalah orang-orang yang jujur dan berani berjuang dan berjihad untuk agama Allah, serta tidak takut dengan celaan manusia. merekalah generasi 554.

Jalan dakwah ini bukanlah jalan yang mudah, akan selalu ada orang-orang yang berupaya untuk menghalang-halangi manusia dari jalan Allah dan berupaya memalingkan mereka agar terjerembab dalam kesesatan. Ini merupakan sunnatullah dalam perjuangan, agar dapat diketahui siapa yang betul-betul ikhlas dalam memperjuangkan agama ini.

Allah azza wajalla berfirman:

إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا يُنْفِقُونَ أَمْوَالَهُمْ لِيَصُدُّوا عَنْ سَبِيلِ اللَّهِ فَسَيُنْفِقُونَهَا ثُمَّ تَكُونُ عَلَيْهِمْ حَسْرَةً ثُمَّ يُغْلَبُونَ وَالَّذِينَ كَفَرُوا إِلَى جَهَنَّمَ يُحْشَرُونَ

“Sesungguhnya orang-orang yang kafir menafkahkan harta mereka untuk menghalangi manusia dari jalan Allah. Mereka akan menafkahkan harta itu, kemudian menjadi penyesalan bagi mereka, dan mereka akan dikalahkan. dan ke dalam Jahannamlah orang-orang yang kafir itu dikumpulkan,”

Firman Allah “Yanshurukum wayustabbit aqdaamakum (Allah akan menolong kalian dan meneguhkan kedudukan kalian)” ini merupakan janji Allah bagi orang-orang yang memperjuangan agama-Nya. Hal ini juga sebagai keutamaan bagi mereka, dimana Allah azza wajalla Sang Pemilik Kekuasaan yang akan menjadi penolong dalam urusan-urusan mereka, mencukupkan kebutuhan-kebutuhan mereka, memenuhi hajat-hajat mereka, memberikan jalan keluar dari segala kesusahan yang mereka hadapi, dan menjadikan mereka sebagai manusia yang paling tenang jiwanya, suci hatinya dan kuat imannya. Serta yang paling besar dari semua keutamaan itu adalah Allah menyelamatkan mereka dari jurang kebinasaan dan siksa api neraka Allah azza wajalla yang menyala-nyala. Semua itu merupakan bagian dari bentuk meneguhkan kedudukan yang telah Allah janjikan. Dan Allah lah Rabb yang tidak pernah menyelisihi janji-Nya.


oleh Abu Ukasyah Wahyu al-Munawy

3 komentar:

  1. Assalamualaikum wr. wb,
    Bismillahirrahmanirrahim
    Alhamdulillah ada postingan baru Ustadz,
    Mohon maaf ternyata belum bisa saya menunaikan kewajiban untuk menjadi murid dan mendapatkan bimbingan dari Ustadz, mohon doanya Ustadz kiranya agar saya bisa bersegera dalam kebaikan tersebut, jazakallah khoiron...
    Assalamualaikum wr. wb

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa'alaikumsalam wr wb saudara ku tidak mengapa.. afwan juga karena kesibukan dunia ini membuat diri tidak berapa sering dlm menulis diblog.. insya Allah ada kesempatan lain saya menulis tentang amalan yg membuat keberhasilan dlm suatu riyadloh terutama prihal kerezkian. barokallahu fiiqkum

      Hapus
  2. However, there are certain methods that can be used to improve your possibilities of profitable. Sports betting launched in 2021, both in individual and on-line. Betting on in-state collegiate games and events, and participant prop bets on all collegiate games, is prohibited. Wagering on pro and faculty sports activities became legal in September 온라인카지노 of 2019 with both cellular and in-person betting permitted at a number of} places.

    BalasHapus

Salamun 'alaik..
Bacalah basmalah sebelum memulai sesuatu